Tiga Doktor Baru Jadi Kado 22 Tahun Komunikasi UNSOED

[fisip.unsoed.ac.id Kamis, 18/09/2020] Kembalinya tiga orang staf pengajar usai menyelesaikan studi doktoralnya, seolah menjadi kado terindah  Jurusan Ilmu Komunikasi FISIP UNSOED pada ulangtahunnya yang ke-22 di bulan September ini.   “ Alhamdulillah,  semester ini kita diperkuat tiga orang doktor baru,  yakni  Dr. Nuryanti,  Dr. Agus Ganjar Runtiko dan Dr. Shinta Prastyanti, yang tentunya akan semakin menambah kekuatan kami  dalam memberikan pelayanan yang terbaik, khususnya di bidang tridharma perguruan tinggi, “ ungkap Ketua Jurusan, Dr. S. Bekti Istiyanto.  Ditambahkannya,  para doktor baru ini nantinya akan semakin mendukung  kekhasan jurusan, yakni  komunikasi pembangungan dan pemberdayaan masyarakat.

Ketiga doktor baru  tersebut seluruhnya  menyelesaikan pendidikan  S3 pada Program Studi S3 Penyuluhan dan Komunikasi Pembangunan UGM.  Dr. Nuryanti  dengan promotor Subejo,S.P., M.Sc., Ph.D dan Ko-Promotor Dr. Ir. Roso Witjaksono, M.S mengangkat tema disertasi tentang   Pendekatan komunikasi inklusif dalam peningkatan akses informasi dari web desa bagi masyarakat marjinal di Desa Susukan, Sumbang, Banyumas.  Ada pun Dr. Agus Ganjar Runtiko di bawah promotor F. Trisakti Haryadi, Ph.D dan  Ko-Promotor : Dr. Roso Witjaksono, M.S. menulis disertasi tentang komunikasi keluarga petani dalam tradisi usaha tani tembakau di Kabupaten Temanggung.  Sedangkan Dr. Shinta Prastyanti  menyusun disertasi berjudul  the new media functions in human capability improvement of coconut sugar farmers in Banyumas Regency Central Java di bawah bimbingan Promotor  Dr. Subejo, S.P., M.Sc dan Ko-promotor: Dr. M. Sulhan, S.I.P., M.Si.

Nuryanti dalam risetnya berhasil menunjukkan, bahwa  pemberdayaan masyarakat dilakukan melalui tiga tahap yaitu penyadaran, pengkapasitasan, dan pemberian daya. Ada pun bentuk pemberdayaan dilakukan melalui pelatihan jurnalistik dan pengelolaan web desa. Nuryanti menjelaskan, pendekatan komunikasi inklusif yang dilakukan adalah dengan menyediakan papan informasi sebagai media perantara untuk mengakses web desa bagi masyarakat marjinal. Walhasil, perubahan sosial yang terjadi adalah adanya perubahan pengetahuan, motivasi dan pemanfaatan web desa secara lebih baik.

Penelitian Agus Ganjar tentang komunikasi kelaurga, menujukkan bahwaadanya kegiatan  transmisi nilai-nilai tradisi usahatani tembakau melalui komunikasi dalam lembaga keluarga; yang meliputi keluarga inti, keluarga luas, dan keluarga bayangan  Temuan penelitian menunjukkan bahwa komunikasi keluarga petani tembakau berhubungan dengan budaya tradisi yang terjadi di desa-desa pertanian tembakau, di mana semakin tinggi intensitas penyelenggaraan budaya tradisi pada setiap desa mewujudkan komunikasi keluarga dalam konteks usahatani tembakau yang lebih intensif. Komunikasi keluarga yang terjadi dalam keluarga petani tembakau membentuk tipologi pola pluralistik, konsensual dan protektif.

Ada pun riset yang dilasanakan oleh Shinta Prastyanti menunjukkan,  adanya  enam tipe petani gula kelapa berdasarkan akses dan pemanfaatan media baru.  Selain itu, akses dan pemanfaatan media baru untuk memacu peningkatan kapabilitas petani sangat bervariasi diantara para petani. Informasi yang diperoleh melalui media baru kemudian didiskusikan dengan berbagai pihak terkait, baik secara daring maupun luring, sebagai kelanjutan aktifitas daring melalui media baru. Tidak hanya itu, peningkatan kapabilitas petani melalui akses dan pemanfaatan media baru tidak selalu paralel dengan petani muda, berpendidikan dan memiliki latar belakang ekonomi yang tinggi.

Fisip Smile and Smart

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *